Random

Memuat...

Silahkan ketik keyword Anda

Arsip

Minggu, 25 Desember 2016

Migrasi

Biasanya proses migrasi sebuah blog adalah dari blogger ke self hosted. Nah, saya malah sebaliknya, dari wordpress self hosted ke blogger. Saat ini proses migrasi sudah selesai 90% beres, namun ada beberapa kendala sehingga saya malas menuntaskannya. Salah satu link-link yang berantakan karena perubahan url dari wordpress ke blogger.

Sedangkan keputusan migrasi ini mengingat efesiensi saja. Karena kalau hanya sekedar ngeblog, penyebaran informasi, atau mengarsipkan kembali catatan yang terserak-serak, saya pikir platform blogger ini sudah lebih dari cukup. Jadi hosting yang biasa saya gunakan bisa dimanfaatkan lagi untuk keperluan lain. Untuk domain dan konten masih tetap sama dengan sebelumnya.

Secara umum dapat saya simpulkan kalau blogger itu adalah platform yang praktis sekali buat ngeblog. Sedangkan wordpress bisa memberikan fungsi lebih dalam monetasi dan improvisasi bagi pengguna berkebutuhan lebih khusus. Disini saya tidak membandingkan mana yang terbaik diantara keduanya. Intinya, saya hanya menyesuaikan saja dengan kebutuhan.

Terakhir, apapun platform yang saya gunakan, kalau jarang posting tetap saja percuma. Artinya, punya blog hanya sekedar buat gaya-gayaan, ya.., mubazir saja.
Mudah-mudahan saja bisa lebih sering update. Pokoknya tetap semangat terus kedepannya. :)
Share This:    Facebook  Twitter  Google+

16 komentar:

  1. Wah, ternyata baru pindahan ya. Semoga di rumah baru ini semakin rajin ngeblog ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Kimi.. Selalu saja masalahnya sama, setiap habis pindahan, ga kama habis tu, malas ngeblog kambuhan lagi soalnya. Mudah mudahan sekarang semangatnya bertahan lama.. :)

      Hapus
  2. wah, selamat mas, saya juga kmaren dulu pindahan dari self-hosted ke blogspot dgn domain sendiri, yg menyenangkan yg jelas adalah hostingnya jd super stabil dan ga ribet harus perlu bikin back up segala. Smoga betah, mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas Rd.. alasan pindahan cuman itu saja. Ga ribet, stabil dan lebih ekonomis saja Hehehe..

      Hapus
  3. Wah mantab, Pak. Pakai blogger juga oke lah. Yang terpenting, tetap ada opsi Name dan URL pada kolom komentar. Karena kalau harus pakai akun Google agak sedikit ribet bagi yang tidak punya. Dan sekaligus agak susah buat kita yang memakai self hosted untuk meninggalkan jejak. Anyway, sukses terus, Pak Arie... Salam blogger...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu memang prioritas utama saya lo pak Tatang. Sebenarnya opsi name dan url sangat praktis dan menolong si tamu yg dikunjungi juga lo pak. Jadi si tamu yg di kunjungi langsung bisa berkunjung balik ke blog pengunjung tanpa harus lewat laman yg lain dulu. Repotnya tu terasa ketika akses lewat mobile dengan internet yg ngos-ngosan.

      Hapus
  4. Kalau wordpress gratisan gak bisa buat monetasi sih. xD

    Selamat kembali ngeblog di rumah yang baru!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa di monetasi, saya juga bakalan pindah ke wordpress gratisan Hehe..

      Hapus
  5. semangat yak, perlu disemangatin secar apersonal ga *ihh jijay.

    saya ga pernah pakai wp, blogger mah cukup

    BalasHapus
  6. Enak tampilannya. Pingin juga nyoba platform selain WP, tapi ya itu, yang sekarang saja saya ngeblognya belum konsisten, masih suka ada bulan 'bersih' :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konsiten dan fokus saja dulu. Kayanya itu yg lebih pas nya.

      Hapus
  7. Selamat berbenah di rumah baru dan mengumpulkan semangat biar rajin posting :)

    BalasHapus
  8. selamat ya. beberes2 pindahan blog pasti makan waktu dan tenaga
    sukses terus ya

    BalasHapus